Disyorkan, 2019

Pilihan Editor

Perbezaan Antara Komunikasi Ke Atas dan Ke Bawah

Komunikasi ke atas merujuk kepada bentuk komunikasi yang mengalir dari bawah ke atas. Pada komunikasi ekstrim yang lain, komunikasi ke bawah adalah komunikasi, yang bergerak dari atas ke bawah. Komunikasi adalah tulang belakang sesebuah organisasi kerana tanpa hubungan subordinat yang unggul tidak dapat berkembang dan organisasi tidak dapat berfungsi dengan berkesan, untuk mencapai tujuan. Ia berkaitan dengan interaksi yang bermakna dan berkesan antara dua atau lebih orang.

Terdapat dua saluran komunikasi, iaitu komunikasi formal dan komunikasi tidak formal. Seterusnya, terdapat tiga arah di mana aliran komunikasi formal, iaitu menegak, mendatar dan pepenjuru. Komunikasi menegak boleh berlaku dalam dua cara - Komunikasi ke Atas dan Komunikasi Ke Bawah.

Sekarang, mari kita lihat artikel itu, yang menggambarkan perbezaan antara komunikasi ke atas dan ke bawah.

Carta Perbandingan

Asas untuk PerbandinganKomunikasi ke AtasKomunikasi ke bawah
MaknaKomunikasi ke atas adalah saluran komunikasi di mana subordinat dapat menyampaikan maklumat, kepada para senior mereka.Komunikasi ke bawah adalah rantaian formal perintah yang ditubuhkan untuk mengarahkan bawahan dan menyampaikan maklumat, berkaitan dengan objektif organisasi, dasar dan strategi.
AlamParticipative and AppealativeKuasa dan Arahan
AliranBawahan kepada atasan.Superior kepada bawahan.
TujuanUntuk membuat aduan atau rayuan, beri maklum balas dan cadanganUntuk memberi arahan, arahan, nasihat atau memberikan tanggungjawab.
KelajuanPerlahanCepat
KekerapanRendahTinggi tinggi
ContohLaporan, surat dan cadangan langsungPekeliling dan Notis

Definisi Komunikasi Menaik

Apabila aliran maklumat dalam organisasi, dari tahap rendah tangga korporat ke peringkat atas, dinamakan komunikasi atas. Bentuk komunikasi ini, membantu pekerja, untuk menyatakan pandangan, idea atau keluhan mereka dengan pengurusan atasan. Ia hanya boleh dilakukan dalam persekitaran demokratik, di mana para pekerja mempunyai pendapat dalam pengurusan.

Komunikasi ke atas mengalir dari bawahan ke atasan, yang membantu dalam peningkatan penerimaan keputusan pengurusan oleh bawahan. Walau bagaimanapun, ia mengalami pelbagai batasan seperti rantai panjang arahan, kekurangan keyakinan terhadap atasan, ketakutan kritikan, kekurangan perkongsian bersama, dll.

Dalam komunikasi jenis ini, mesej boleh dihantar melalui media lisan - majikan-pekerja mesyuarat, prosedur keluhan, dasar pintu terbuka, dan lain-lain dan media bertulis - laporan, surat, aduan, cadangan, dll.

Definisi Komunikasi Baharu

Komunikasi menurun boleh ditakrifkan sebagai penghantaran maklumat dan mesej dari eksekutif peringkat tertinggi kepada pekerja peringkat rendah. Ini bermakna bahawa komunikasi dimulakan oleh peringkat pengurusan tertinggi di tangga korporat, untuk menyampaikan pesanan, arahan, amaran atau tanggungjawab kepada bawahan yang bekerja di organisasi.

Komunikasi menurun membantu para pengurus dalam memberitahu pekerja, visi, misi, matlamat, objektif, dasar dan prosedur organisasi. Ia boleh mengambil bentuk komunikasi lisan - sebagai perbualan, mesyuarat, ucapan, persidangan, dan lain-lain komunikasi dan tulisan bertulis - buku panduan, notis, pekeliling, paparan berita digital, amaran dan sebagainya.

Jenis komunikasi ini mengalami pelbagai kekurangan seperti penapisan mesej, salah faham dan kekeliruan, kebolehpercayaan sumber, penyelewengan mesej, mesej tidak jelas, beban mesej, dll.

Perbezaan utama antara Komunikasi ke atas dan ke bawah

Perbezaan antara komunikasi ke atas dan ke bawah dapat ditarik dengan jelas berdasarkan alasan berikut:

  1. Jenis komunikasi yang dimulakan oleh pekerja peringkat rendah, untuk menyampaikan mesej atau maklumat mereka kepada pengurusan peringkat atas hierarki organisasi dikenali sebagai komunikasi menaik. Sebaliknya, apabila penghantaran maklumat berlaku melalui rantaian perintah organisasi yang formal, maka komunikasi itu dikenali sebagai komunikasi ke bawah.
  2. Sifat komunikasi menaik adalah satu yang berpartisipasi, yang mengajak bawahan untuk berkongsi pandangan dan pandangan mereka dengan pengurusan atasan. Di sisi lain, komunikasi bawah adalah bersifat otoritatif yang cenderung mengarahkan bawahan mengenai misi dan matlamat syarikat.
  3. Komunikasi ke atas digunakan untuk membuat aduan atau rayuan, memberi maklum balas, pendapat dan cadangan. Tidak seperti komunikasi bawah, yang digunakan untuk memberi perintah, arahan, amaran, nasihat atau memberikan tanggungjawab.
  4. Komunikasi ke atas lebih banyak memakan masa daripada komunikasi ke bawah, kerana yang terakhir diberi kuasa oleh pihak berkuasa dan masa dibatasi.
  5. Kejadian komunikasi menaik adalah sekali-sekala, sementara terjadinya komunikasi ke bawah adalah kerap.
  6. Bentuk komunikasi komunikasi yang lebih tinggi adalah laporan, surat dan proposal langsung. Sebaliknya, bentuk komuniti komunikasi bawah adalah perintah, pekeliling dan notis.

Kesimpulannya

Kedua-dua jenis komunikasi adalah dua aspek komunikasi menegak dan saling melengkapi antara satu sama lain. Kejayaan komunikasi ke bawah dapat dipastikan melalui komunikasi menaik, iaitu mengevaluasi keberkesanan dasar, rencana dan strategi yang dilaksanakan oleh manajemen peringkat teratas, melalui respon mereka yang bekerja di tingkat yang lebih rendah dari organisasi eselon.

Top