Disyorkan, 2020

Pilihan Editor

Dalvik vs ART: Runtime Masa Depan Android Diperkenalkan di Kitkat

Dalam Android 4.4 Kitkat, Google memperkenalkan ART persekitaran jangka masa, walaupun ART adalah percubaan, Ia menunjukkan bahawa Google mungkin sepenuhnya menggantikan Dalvik masa kini semasa. Pilihan ini tersedia dalam pilihan pemaju Android di Kitkat. Terdapat banyak kebaikan dan keburukan ART run-time, dan ia masih berfungsi, tetapi dalam versi Android masa depan, ini mungkin menggantikan Dalvik jangka masa sepenuhnya.

Mari lihat apakah ART, dan bagaimana ia berbeza dari Dalvik dan bagaimana ART mempengaruhi pengalaman Android.

Apakah ART dan Dalvik

Dalvik dan ART adalah mesin maya. Mesin maya meniru arsitektur komputer atau fungsi perkakasan komputer sebenar. Ini bermakna bahawa mesin maya membenarkan aplikasi dijalankan pada mana-mana platform perkakasan bertindak sebagai antara muka antara mereka.

Dalvik adalah berdasarkan kompilasi JIT (Just in Time). JIT (oleh itu mesin Maya Dalvik) menyusun sebahagian kecil kod dan memerlukan memori yang kurang. Kod ini dikompilkan setiap kali anda menjalankan aplikasi dan dengan itu menambah lag semasa aplikasi bermula.

ART berdasarkan kompilasi AOT (Masa Depan). Dalam ART, kod itu dikompilkan semasa pemasangan ke bahasa bergantung sistem dan oleh itu ia tidak perlu disusun lagi dan lagi apabila pengguna membuka aplikasi.

Mengapa Google memikirkan ART sebagai Runtime masa depan?

Terdapat banyak sebab mengapa Google menggunakan ART:

1. Oleh kerana kod itu diprapusun sekali semasa pemasangan, Ia tidak perlu direkompilasi semula semasa membuka aplikasi, oleh itu lag dikurangkan semasa pembukaan aplikasi.

2. Peningkatan kelajuan semasa menggunakan berbilang aplikasi dan multitasking.

3. Menjimatkan kitaran CPU dan dengan itu menjimatkan bateri kerana CPU tidak perlu mengkompilasi semula aplikasi sekali lagi dan lagi,

4. Meningkatkan kelajuan RAM dan penggunaan storan.

Kekurangan ART:

1. Pemasangan aplikasi mengambil lebih banyak masa.

2. Aplikasi mengambil lebih banyak ruang daripada menggunakan runtime Dalvik.

3. Oleh kerana ART kini merupakan percubaan, sebahagian besar aplikasi crash atau tidak berfungsi dengan ART.

4. Operasi integer CPU lebih baik pada Dalvik.

Mengapa Google tidak memperkenalkannya sebelum ini?

Apabila Google melancarkan telefon pintar Android pertama pada tahun 2008, teknologi perkakasan, penyimpanan dan memori untuk telefon pintar tidak begitu maju seperti sekarang. Penyimpanan dan memori kurang, pemproses telefon pintar tidak begitu kuat seperti sekarang dengan pemproses pelbagai-teras. Mengenai ART aplikasi itu sendiri memerlukan lebih banyak ruang daripada pada Dalvik, oleh itu Google menurunkan idea ART.

Apakah masa depan ART?

Google telah memperkenalkan pilihan untuk menghidupkan ART dengan Android Kitkat, projek itu kini eksperimen tetapi kelebihan ART jelas menunjukkan bahawa versi Android masa depan akan datang dengan runtime ART sebaiknya menjadi stabil dan pemaju mula menyokongnya.

LIHAT JUGA: Apa itu GLONASS dan Bagaimana Ia Berbeza Dari GPS

Semoga anda menikmati jawatan ini, kongsi dengan kawan-kawan dan terus melanggan thetecnica untuk berita menarik di media Sosial, alat dan telefon bimbit.

Image Courtesy: Android Authority

Top